Anggaran SEO pertahun sampai berapa? Konsultasi SEO gratis dengan praktisi SEO UMKM & Corporate 👉 Hubungi Kami

9 Alasan AI Writing Belum Akan Menggantikan Content Writer

Teknologi AI writing tools semakin maju? Apakah content writer akan tergantikan?
header AI writing

Pertanyaan tentang apakah content writer akan tergantikan AI writing kembali mengemuka setelah rilisnya Chat GPT dari OpenAI.

Pasalnya, tak hanya mampu menyusun kalimat dengan logis sesuai pertanyaan pengguna, hasil tulisannya juga terdeteksi 100% bebas plagiat.

hasil tulisan content writing AI bebas plagiat

Lantas, apakah AI writing akan menggantikan content writer?

Berdasarkan analisis seobjektif mungkin, AI writing belum akan menggantikan content writer. Setidaknya ada 9 alasan berikut.

Terbatas Memahami Konotasi Bahasa

Content writing AI memang dapat memproses bahasa dengan cepat dan akurat, tapi untuk menangkap makna dan memahami konotasi bahasa, masih terbatas.

Contohnya, ketika ditanya mengenai peribahasa, seringkali akan menampilkan kesalahan, seperti ini.

AI writing terbatas dalam menangkap makna dan memahami konotasi

Meski demikian, AI tidak mengalami kesulitan untuk bahasa yang menggunakan makna denotatif. Jadi, kecuali Anda menulis tentang sastra, sepertinya tidak akan ada masalah.

Belum Bisa Memasukkan Unsur Emosi

Orang senang mungkin berteriak, “Yeay!”

Orang kesal mungkin akan memaki, “Bajingan!”

Bahasa-bahasa yang mengungkapkan emosi seperti itu belum bisa digunakan oleh AI writing generator. Rasanya persis seperti bercakap-cakap dengan robot. Ini berbeda dengan manusia yang mampu mengungkapkan emosinya.

AI writing tidak bisa menunjukkan emosi

Content writer mungkin perlu memasukkan unsur emosi ini dalam kondisi tertentu di tulisannya. Contoh saat menggunakan gaya bahasa informal. Dalam kondisi tersebut, AI tidak bisa berperan.

Tidak Bisa Menggunakan Gaya Bahasa

Penulis konten sering harus menggunakan gaya bahasa tertentu untuk berkomunikasi dan membangun kedekatan dengan audiens. Gaya bahasa ketika menulis untuk anak remaja, ibu-ibu muda, atau profesional di dunia kerja tentu berbeda.

AI writing tools tidak bisa menggunakan gaya bahasa sesuai audiens seperti itu. Semua gaya bahasanya formal. Walaupun ke depannya bisa saja hal ini terjadi, tapi sepertinya tidak dalam waktu dekat.

AI writing tidak bisa menggunakan gaya bahasa

Tidak Selalu Menampilkan Informasi yang Akurat

AI writing software membangun argumennya berdasarkan input data yang masuk ke dalam database. Artinya, informasinya terbatas hanya sesuai dengan database.

Jika informasi tersebut belum ada dalam basis datanya, AI mungkin akan menampilkan potongan-potongan informasi yang justru tidak akurat.

AI writing dapat menampilkan informasi yang tidak akurat

Contoh, sejak kapan peristiwa Rengasdengklok terjadi pada 1825? Malah membuat sejarah palsu.

Contoh lain, apa hubungannya beban kehidupan dengan struktur bangunan? 🙂

Yang paling parah adalah jika berhubungan dengan teks kitab suci. AI writing bot bisa saja mengacak dan mencampur ayat sehingga membuat ayat baru.

hasil tulisan AI writing bebas plagiat tapi belum tentu akurat

Jadi, meski susunan katanya logis dan sistematis, informasi yang ditampilkan belum tentu akurat.

Tidak Mampu Menangkap Tren dan Perkembangan Terkini

Sekali lagi keterbatasan basis data membuat AI writing assistant tidak mampu menangkap tren dan perkembangan terkini, apalagi untuk memprediksi tren masa depan.

OpenAI sendiri memberikan disclaimer keterbatasan berupa kejadian maksimal di tahun 2021.

Kapabilitas dan batasan AI Writing

Jika dipaksakan, AI akan memberikan jawaban berupa ketidaksanggupan dan menawarkan topik yang lain.

AI writing tidak bisa memberikan rekomendasi

Tidak Mampu Berpikir Kreatif dan Inovatif

Content writer kreatif seharusnya tidak perlu merasa tersaingi karena AI writing tidak mampu untuk mengembangkan ide kreatif dan inovatif pada tulisannya.

Untuk membuat alur cerita yang simpel memang masih bisa.

AI writing tidak bisa membuat cerita yang rumit

Tapi, untuk membangun alur yang rumit dengan penokohan yang kuat, Anda masih harus mengandalkan kreativitas pikiran sendiri.

Tidak Mampu Melakukan Optimasi SEO On Page

AI writing mampu membuat artikel dengan susunan yang logis dan sistematis. Namun, mesin ini tidak mampu melakukan optimasi SEO on page secara otomatis.

AI writing tidak bisa melakukan optimasi SEO on page

Anda tetap harus perlu melakukan optimasi sendiri. Mulai dari menentukan format, angle, menambahkan keyword, membuat sub-heading, LSI, dan elemen lainnya.

Minim E-A-T

Artikel dari AI akan terasa standar tanpa adanya sentuhan manusia. Tak ada analisis mendalam, tak ada unjuk kepakaran, sehingga membuatnya minim Expertise, Authoritativeness, dan Trustworthiness.

Padahal, Google menerapkan E-A-T dalam setiap pencarian dari kueri yang ada. [1]

Hal ini menyebabkan konten Anda cenderung masuk dalam apa yang Google kategorikan sebagai “thin content” alias konten miskin.

AI Writing Menyalahi Guidelines Google

Google dengan jelas menegaskan bahwa konten yang dibuat oleh kecerdasan buatan (AI generated content) menyalahi guidelines mereka.

Google Helpful Content tentang AI

Update terbaru Google Helpful Content bertujuan “membantu orang-orang melihat lebih banyak konten yang orisinil, konten bermanfaat yang ditulis dari orang, oleh orang di hasil pencarian.”

Dengan demikian, konten hasil AI tanpa sentuhan manusia sama sekali rawan untuk mengalami devaluing, sehingga menjadi unhelpful content.

Berdasarkan ulasan di atas, pro kontra tentang content writer vs AI writing seharusnya tak perlu ada. Malahan, content writer dapat menggunakan mesin kecerdasan buatan ini untuk lebih produktif dalam berkarya.

Bahkan, Anda dapat melakukan editing sehingga kalimat dalam konten Anda jadi lebih efektif dengan menggunakan AI.

AI writing bisa melakukan editing menjadi kalimat efektif

Menulis memang jadi lebih mudah dengan AI Writing Machine. Namun, manusia tetap jadi aktor utama dengan pikiran kreatifnya. Dengan demikian, AI seharusnya menjadi asisten, bukan solusi pembuatan konten.

Terimakasih sudah membaca konten kami

Saungwriter adalah agency jasa penulisan artikel untuk konten website sekaligus menyediakan layanan SEO expert untuk pengembangan bisnis di dunia Digital. Hubungi kami untuk konsultasi layanan di 0813-3283-8649

Artikel Lainnya

Tinggalkan komentar

Isi Konten

Selamat Datang

Hubungi kami melalui kontak bantuan whatsapp dibawah.

Fast Respon

Bantuan Loker Penulis

Jam Operasional

Terimakasih Atas Kunjungannya...